Thursday, January 5, 2012

Uni Eropa Sepakat Larang Impor Minyak Iran...Arab Saudi Bakal Panen Euro

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS - Pemerintah Uni Eropa telah mencapai kesepakatan awal untuk melarang impor minyak mentah Iran ke Uni Eropa tetapi belum memutuskan kapan embargo akan ddilakukan, diplomat Uni Eropa mengatakan pada hari Rabu. Komisioner Energi Uni Eropa Guenther Oettinger telah mengatakan bahwa jika ada larangan impor Iran, pasokan bisa dibeli dari tempat lain, terutama anggota OPEC terkemuka, Arab Saudi.
Perjanjian ini, yang muncul berbarengan dengan meningginya harga minyak mentah, diikuti pembicaraan di hari-hari terakhir bulan Desember antar utusan Uni Eropa, kata para diplomat. Keberatan-keberatan terhadap ide itu, terutama dari Yunani, dibahas selama pembicaraan, kata mereka.
"Banyak kemajuan telah dibuat," kata seorang diplomat Uni Eropa, berbicara tentang kondisi anonimitas. "Prinsip embargo minyak disepakati. Hal ini tidak diperdebatkan lagi."
Larangan Eropa minyak mentah Iran akan menjadi bagian dari tindakan Barat secara bersama-sama untuk menekan Teheran menghentikan program nuklirnya, yang dikhawatirkan bertujuan untuk memproduksi bom atom. Teheran mengatakan tujuannya adalah damai.
Amerika Serikat menjatuhkan sanksi baru padamalam Tahun Baru untuk 'menggantung' lembaga keuangan yang bekerja dengan bank sentral Iran. Langkah ini diprediksi bakal menghalangi dari sumber utama pendanaan Iran dari minyak mentah.
Eropa mulai mempersiapkan dorongan baru terhadap sektor keuangan Iran dan energi pada bulan Desember, dengan tujuan menyetujui sanksi pada akhir Januari.
Sebuah larangan terkait teknologi dan langkah-langkah lebih lanjut terhadap pengiriman minyak mentah juga sedang dibahas, kata para diplomat.
Beberapa negara anggota Uni Eropa prihatin tentang dampak ekonomi dari embargo pada saat Eropa sedang berjuang dengan masalah utang besar.
Yunani, khususnya, telah ragu-ragu tetapi sumber-sumber pemerintah Yunani mengatakan pada Selasa bahwa Athena tidak akan menghancurkan barisan dengan mitra Uni Eropa tentang masalah ini.
Ketegangan antara Barat dan Iran - produsen terbesar kedua di Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak - telah mendorong harga minyak. Pada Rabu, harga satu barel minyak mentah Brent naik patokan lebih dari satu dolar dari penutupan sebelumnya ke puncak sesi hampir 114 dolar AS, menyusul berita bahwa Eropa telah setuju pada prinsipnya untuk melarang minyak mentah Iran.
Iran memasok total sekitar 450.000 barel per hari untuk negara anggota UE, membuat blok kolektif ini sebagai pasar kedua terbesar untuk minyak Iran setelah China.

Sumber: http://id.berita.yahoo.com/uni-eropa...235034579.html

Comment: Bersiap2 menghadapi harga minyak melonjak tajam. Inflasi yg tajam. Semoga Allah memudahkan rezeki kita menghadapi krisis yg akan terjadi sebentar lagi.

pasukansoekarno 05 Jan, 2012

Admin 05 Jan, 2012


-
Source: http://situs-berita-terbaru.blogspot.com/2012/01/uni-eropa-sepakat-larang-impor-minyak.html
--
Manage subscription | Powered by rssforward.com

No comments:

Post a Comment