Monday, February 6, 2012

Ada Darah Buruh di Balik Pembuatan iPad

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
[imagetag]
Di tengah kesuksesan penjualan iPhone dan iPad di seluruh dunia, Apple disorot karena kisah horor dibalik pembuatan kedua gadget tersebut. Pabrik Foxconn, salah satu mitra manufaktur Apple menjadi perbincangan setelah New York Times mengangkat sisi kelam pembuatan barang mewah ini.

Kisah gelap itu mulai dari aksi bunuh diri karyawan, hak gaji yang sangat rendah hingga jam kerja yang tidak manusiawi. Apple kabarnya sudah mengetahui kebobrokan ini, namun terkesan tutup mata demi satu tujuan: menggenjot produksi, menekan efisiensi.

Berikut rangkuman berita dari New York Times, dikutip okezone Senin (30/1/2012), yang menghebohkan tersebut, bahkan beberapa orang sinis menyebutnya ada darah di setiap pembuatan iPhone dan iPad. Berikut ceritanya:

Jumat malam di akhir Mei, sebuah ledakan besar terjadi di gedung nomor A5, di kawasan Chengdu, China. Api yang membubung tinggi tersebut, ternyata berasal dari kawasan pabrik Foxconn tempat biasa para buruh memoles kaca iPad hingga mengkilap.

Awan hitam menjulang, sireni mobil pemadam kebakaran menambah panik suasana. Keadaan semakin kacau, setelah dilaporkan akibat dari ledakan tersebut dua buruh tewas dan ratusannya lainnya mengalami luka-luka.

"Apakah kau ayah Lai Xiaodong itu?" tanya seseorang ketika telepon berdering di rumah masa kecil Lai.

Enam bulan sebelumnya, pemuda 22 tahun pindah ke Chengdu, di barat daya Cina, untuk menjadi salah satu dari jutaan manusia yang mengadu nasib di manufaktur terbesar tercepat dan paling canggih di muka bumi. Sistem yang telah memungkinkan untuk Apple dan ratusan perusahaan lain untuk membangun perangkat hampir secepat mereka dapat impikan.

"Dia dalam kesulitan," kata penelepon ayah Lai. "Dapatkan ke rumah sakit sesegera mungkin." Setelah itu, sang ayah mendapatkan anaknya sudah tidak berdaya di rumah sakit.

Dalam dekade terakhir, Apple telah menjadi salah satu perusahaan terkuat, terkaya dan paling sukses di dunia, sebagian dengan menguasai manufaktur global. Apple dan rekanannya telah mencapai kecepatan inovasi hampir tak tertandingi dalam sejarah modern.

Namun di balik kesuksesan tersebut, pekerja perakitan iPhone, iPad dan perangkat lainnya sering kerja dalam kondisi yang keras, menurut pengakuan karyawan di dalam pabrik-pabrik, pekerja pendukung dan dokumen yang diterbitkan oleh perusahaan sendiri. Masalah sangat beragam seperti lingkungan kerja yang berat dan serius - masalah keamanan kadang-kadang mematikan.

Karyawan bekerja lembur yang berlebihan, dalam beberapa kasus tujuh hari seminggu, dan tinggal di asrama yang penuh sesak. Ada yang mengatakan mereka berdiri begitu lama sehingga kaki mereka membengkak sampai mereka hampir tidak bisa berjalan.

Semakin menyedihkan, ketika rekanan Apple tersebut memperkerjakan pekerja di bawah umur. Tidak hanya itu, pemasok perusahaan telah membuang limbah berbahaya dan memalsukan catatan, menurut laporan perusahaan dan kelompok advokasi yang, di China, yang sering dianggap dapat diandalkan, pemantau independen.

Lebih mengganggu, kelompok advokasi itu mengatakan, mitra manufaktur mengabaikan kesehatan pekerjanya. Dua tahun lalu, 137 pekerja di sebuah pemasok Apple di China timur terluka setelah mereka diperintahkan untuk menggunakan bahan kimia beracun untuk membersihkan layar iPhone.

Dalam waktu tujuh bulan setahun lalu, dua ledakan di pabrik-pabrik iPad, termasuk di Chengdu, menewaskan empat orang dan 77 orang. Sebelum ledakan tersebut, Apple telah diberitahu kondisi berbahaya dalam pabrik Chengdu. Namun tidak ada reaksi dari Apple.

"Jika Apple memperingatkan, dan tidak bertindak, itu tercela," kata Nicholas Ashford, mantan ketua Komite Penasehat Nasional Keselamatan dan Kesehatan, kelompok yang menasihati Amerika Serikat Departemen Tenaga Kerja. "Tapi apa yang secara moral menjijikkan di satu negara diterima praktek bisnis di tempat lain, dan perusahaan mengambil keuntungan dari itu."

Apple bukan perusahaan elektronik satu-satunya di pabrik manufaktur tersebut, karena beberapa vendor produk untuk Dell, Hewlett-Packard, IBM, Lenovo, Motorola, Nokia, Sony, Toshiba dan lain-lain juga menjalin kerja sama yang serupa.

Tapi masalah yang signifikan tetap menghantui Apple. Lebih dari setengah dari pemasok diaudit oleh Apple telah melanggar setidaknya satu aspek dari kode etik setiap tahun sejak 2007, bahkan dalam beberapa kasus telah melanggar hukum.

"Apple tidak pernah peduli tentang apa pun selain meningkatkan kualitas produk dan menurunkan biaya produksi," kata Li Mingqi, yang sampai April bekerja di manajemen di Foxconn Technology, salah satu mitra terpenting Apple manufaktur.

Saat ini Li, yang menggugat Foxconn atas pemecatannya, membantu mengelola pabrik Chengdu di mana ledakan terjadi. "Kesejahteraan pekerja 'tidak ada hubungannya dengan kepentingan mereka," katanya.

Seorang karyawan Foxconn, mitra Apple, menurut New York Times, melompat atau jatuh dari sebuah blok apartemen setelah kehilangan sebuah prototipe iPhone tahun 2009 dan 18 pekerja lainnya tampaknya mencoba untuk bunuh diri dalam dua tahun. Jaring bunuh diri telah dipasang untuk mencegah para pekerja melompat hingga tewas dan Foxconn mulai menyediakan perawatan kesehatan mental yang lebih baik bagi para stafnya.

Foxconn membantah hal tersebut, menurut mereka kondisi pekerja di pabriknya "baik-baik saja kecuali keras". Hanya satu orang dari 20 pekerja di lini perakitan yang harus berdiri untuk melakukan pekerjaan mereka, dan perusahaan itu memiliki "catatan keamanan yang sangat baik". (tyo)

http://techno.okezone.com/read/2012/...pembuatan-ipad

guhi 31 Jan, 2012

Mr. X 31 Jan, 2012


-
Source: http://ideguenews.blogspot.com/2012/01/ada-darah-buruh-di-balik-pembuatan-ipad.html
--
Manage subscription | Powered by rssforward.com

No comments:

Post a Comment